Menghalau Galau.


Selamat siang.

 

      Sebelum nulis biasanya gue awali dengan bacaan Basmalah, tapi kali ini beda, gue mengawalinya dalam keadaan masih jomblo. Gak, gue sama sekali gak masalah sama status jomblo gue. Yang gue keselin kadang sederhana dari perkara jomblo ini, masalah sms. Gue sering sms ke temen-temen gue yang sama-sama jomblo, tapi gak berbalas. Aneh, ada jomblo baik hati sms ke sesama jomblo dengan maksud menjaga tali silaturahmi sesama jomblo tapi gak dibales sama si jomblo. Mau jadi apa kalo masih jomblo aja udah sombong?.

 
Gue jomblo?. Gak ah, gue single. Jomblo beda lho sama single. Yaa walaupun tetep aja sih sama-sama sendiri, sama-sama gak punya pacar.
 

      Ngomongin jomblo, pasti gak jauh dari realita kegalauan. Semacam 1 paket di restauran makanan cepat saji, beli jomblo dapet bonus galau!. Iya, gue lagi galau. Tapi jujur, biarpun gue jomblo, gue termasuk umat jomblo yang jarang galau. Kalaupun gue galau biasanya ada syarat dan ketentuan berlaku. Karena buat gue, galau sekarang udah terlalu mainstream. Apa-apa galau, nonton iklan galau, makan bakso kebanyakan meccin galau. Pfft. Gue berusaha menghindari barisan terdepan dari shaf galau macam ini.

 
Lha, terus kenapa sekarang galau?. Gak apa-apa, mumpung lagi sempet 🙂
 

      Galau di era informatika sekarang ini gak enak banget. Nulis status romantis dikira galau. Nulis status serius dikira nyampah. Gak nulis status dikira akun deactive. Eh iya, gue punya kategori tingkatan galau, yang teratas “Galau-Tapi-Kitanya-Bukan-Siapa-Siapa-Dia”, pait banget. Alhamdulillah, gue gak termasuk kategori galau tingkatan ini. Gue masuk galau kategori terbawah, “Galau-Serangan-Ulat-Bulu”, dadakan dan borongan. Datang tak terduga, gak diharapi tapi harus gue hadapi. Pengalaman gue, pertolongan pertama dari “Galau-Serangan-Ulat-Bulu” ini, harus banyak-banyak curhat ke temen. Kalo lagi galau, gue sering sms temen gue, sms basa-basi ujung-ujungnya curhat. Temen gue yang tiap kali gue curhatin saban hari ngasih nasehat nyuruh gue sabar. Sayangnya dia gak tau muka gue udah sabar-able. Dia bilang kalo sabar gak ada batasnya. Iya sih gak batasnya, asal lo tau saking gak ada batasnya ini sabar, kalo gue umpamain benang layangan, itu panjang banget. Kalo diukur dari Tangerang bisa sampai planet Neptunus, itu aja lebih 10 meter.

 
Gue galau mikirin cewek, si cewek galau mikirin cowok lain, gue berharap si cowok galau mikirin gue.
 

      Ngomongin galau emang gak ada habisnya. Semua orang pasti pernah galau walau dalam takaran dan sensasi yang berbeda. Iya, galau juga punya taste. Yang paling gak abis pikir, pernah gue nemuin orang yang galau mau bunuh diri. Ini maksudnya apa coba. Bunuh diri?. Dikira gampang!. Bunuh diri selain punya nyali, ternyata juga butuh skill. Orang hidup, yaa galau sih, ini mau mati. Tapi jujur, gue kadang iseng. Pernah sekali waktu gue iseng minta ke Tuhan supaya ambil aja nyawa mereka, ganti sama nyawa orang-orang yang lebih berharga, Alm. Soekarno atau Alm. Hatta misalnya. Hahahay.

 
Mungkin setelah ini gue bakal dicaci atau diunfollow sama orang-orang yang ngerasa, bodo amatlah kenal juga engga!.
 

      Gak, gue beda sama mereka. Sama sekali gak ada niat bunuh diri pasca-galau. Gue pernah iseng eksperimen mau bunuh diri pake sumur pompa, tapi gak berhasil. Lagian gue bingung, sampe sekarang belum gue temuin bacaan niat mau bunuh diri. Nawaitu bunuh diri fardu karna galau?. Pfft. Gak ada keren-kerennya kalo ditanya malaikat alasan gue mati bunuh diri. Karna galau?. Duh Gusti 😦

 

      Gue punya pandangan tersendiri tentang apa itu galau. Buat gue, galau itu adalah cara alam menghibur gue. Iya, itu cara alam ngajak gue tersenyum, ngetawain diri sendiri, dan bercanda secara nyata. Gue dulu sering jengkel kalau lagi galau. Dan akhirnya gue sadar, kejengkelan itu muncul dari karena gue gak mencoba bersahabat dengan keadaan. Gue egois mementingkan diri gue sendiri. Terbawa perasaan. Gue lupa toh kalo cinta gue bertepuk sebelah tangan, gak ada salahnya gue mencoba menyambut dengan senyum, iya senyum kecut, tapi gak apalah. Trus mau dendam?. Mau benci?. Benci dan dendam sama sekali gak bakal nyakitin balik orang yang gak Anda sukai. Kadang, gue kasian sama orang yang ‘memelihara’ sifat ini, tiap hari, tiap malam, sifat dendam menggerogoti akhlak mereka. Pfft!.

 

Selamat siang.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: